Usaha Bakmi

Alkisah, bakmi adalah salah satu jenis mi yang dibawa oleh para pedagang Tionghoa ke Nusantara. Kata “mi” dan “bami” dalam bahasa Belanda berasal dari kata “bakmi”, dan diperkenalkan selama masa kolonialisme Belanda di Indonesia. Sampai sekarang bakmi adalah salah satu jenis makanan Indonesia yang sangat digemari di Belanda.
Walaupun asalnya dari negeri Tiongkok, cita rasa bakmi Indonesia sangat berbeda dari bakmi buatan orang – orang Tionghoa. Bakmi yang kini banyak dijajakan telah diadaptasi dengan menggunakan bumbu – bumbu khas Indonesia. Ada berbagai variasi mi di Indonesia. Mi paling umum adalah yang terbuat dari tepung terigu atau yang berwarna kuning. Jenis lainnya yang juga terkenal adalah kwetiau, yaitu mi yang dibuat dari tepung beras dan bentuknya lebih lebar dan tipis. Kedua variasi mi ini biasanya harus direbus dulu sebelum disajikan.
Biasanya, mi akan direbus secara terpisah sebelum dimasukkan ke kuahnya. Mi yang digunakan umumnya telah dicampur dengan minyak. Dalam penyajiannya, bakmi dilengkapi aneka lauk, seperti ayam, bok choy, atau bakso. Kuah bisa dihidangkan terpisah – dalam mangkuk tersendiri – dan baru dicampurkan ke mi sesuai selera konsumen.
Bahan Baku
Umumnya, penjual bakmi tidak membuat mi sendiri, tetapi membelinya di pasar tradisional atau langsung dari produsennya. Di pasar, mi biasanya dijual sudah dalam bentuk gulungan – gulungan bulat, padat, kering, dan dibungkus plastik. Mi kering dengan berat sekitar setengah kilogram dihargai Rp 4.000 – Rp 7.000. Selalu gunakan mi dengan merek atau produsen yang sama. Ini dilakukan selain untuk menjaga kualitas, juga agar rasa bakmi Anda tidak berubah – ubah dan membuat pelanggan bingung. Kalaupun Anda ingin membuat mi sendiri untuk menciptakan cita rasa bakmi yang khas dan berbeda dari bakmi – bakmi lainnya, Anda harus memperhitungkan biaya produksinya.
Lokasi Usaha
Bakmi biasanya dijual berkeliling menggunakan gerobak atau dijual di sebuah kios atau warung. Lokasi strategis untuk berjualan bakmi adalah di daerah permukiman penduduk/perumahan, pasar, lingkungan sekolah dan kampus, atau pinggir jalan raya yang ramai. Kini semakin banyak saja yang memilih menyewa tempat tetap di lokasi tertentu. Bahkan, banyak juga yang menjadikan rumah sebagai tempat berjualan. Walaupun harus mengeluarkan biaya lebih untuk sewa tempat, keuntungan yang diperoleh akan lebih besar. Hal ini karena pangsa pasar yang sudah tetap dan proses usaha yang semakin lancar dengan adanya tempat usaha.
Perlengkapan Usaha
Perlengkapan yang harus Anda miliki saat ingin berjualan bakmi di antaranya gerobak atau etalase, peralatan masak – mulai dari kompor gas dan tabungnya, panci besar, sampai saringan mi – peralatan makan (mangkuk, sendok, garpu, dan gelas), perlengkapan tambahan – seperti tempat kecap, saus, dan sambal serta wadah tisu. Tak lupa meja dan kursi tempat para konsumen bisa menyantap bakmi mereka.

Perlengkapan Harga (Rp)
Gerobak atau etalase
Peralatan masak
Peralatan makan
Perlengkapan tambahan
Meja dan kursi
1.500.000 – 2.000.000
500.000 – 1.000.000
500.000 – 1.000.000
100.000 – 200.000
300.000 – 500.000

Karyawan
Usaha bakmi sebenarnya bisa dilakukan sendiri tanpa karyawan. Namun, ketika usaha sudah mulai berkembang, tak ada salahnya jika Anda mempekerjakan seorang karyawan. Nantinya, karyawan inilah yang akan membantu melayani pelanggan, sehingga Anda bisa fokus meracik pesanan bakmi. Untuk menggaji karyawan, Anda bisa menyisihkan dana operasional minimal Rp 500.000 tiap bulannya.
Promosi
Tak ada salahnya jika Anda melakukan promosi kecil – kecilan di awal usaha. Beberapa cara berpromosi yang bisa dijalankan antara lain memberikan potongan harga untuk setiap pembelian bakmi dalam jumlah porsi tertentu. Jika didukung kualitas dan cita rasa lezat, promosi dari mulut ke mulut melalui para konsumen yang merasa puas akan terjadi dengan sendirinya.
Bentuk promosi lain misalnya dengan memasang spanduk di tempat usaha atau di lokasi – lokasi strategis lain di sekitar tempat usaha. Menyediakan layanan pesan – antar juga bisa menjadi alat berpromosi yang efektif karena layanan tersebut dapat memudahkan konsumen yang ingin makan bakmi tapi tak sempat datang sendiri ke warung Anda.
Harga Bakmi
Kisaran harga bakmi keliling biasanya lebih murah dibanding bakmi di warung/kios bakmi, yaitu Rp 5.000 – Rp 6.000 per porsi. Sedangkan bakmi di warung/kios dijual di kisaran harga Rp 8.000 – Rp 10.000 per porsi. Perbedaan harga jual ini terkait dengan biaya sewa tempat dan kelengkapan variasi bakmi yang dijual. Warung bakmi biasanya menawarkan bakmi dengan tambahan bakso, pangsit, dan yang kini sedang populer : jamur.
Risiko Usaha
Persaingan adalah salah satu risiko usaha kuliner bakmi karena hampir di semua tempat kita dapat menemui bisnis ini. Salah satu strategi yang bisa Anda gunakan untuk menghindari persaingan adalah dengan memilih lokasi usaha yang belum ada pedagang bakminya, atau kalaupun ada, letaknya tidak berdekatan dan jumlahnya tidak terlalu banyak. Kualitas, cita rasa, dan harga yang bersaing juga akan sangat menentukan dapat bertahan atau tidaknya usaha Anda dalam menghadapi para pesaing.
Contoh Resep

Bakmi Jamur
Bahan – bahan :
  • 2 gulung mi siap rebus
  • 1 filet dada ayam (dipotong kecil – kecil)
  • ½ kaleng mushroom kalengan
  • 1 sdm kecap asin
  • 2 siung bawang putih (dihaluskan)
  • 100 ml air
  • 4 buah jamur (diiris - iris kecil)
  • 2 sdm kecap manis
  • 1 sdm gula pasir
  • ½ sdm garam
  • 2 sdm minyak goreng
Cara membuat :
  1. Siapkan panci antilengket, masukkan ayam ke dalamnya.
  2. Panaskan ayam sampai setengah matang dan keluar kaldunya, lalu angkat.
  3. Panaskan minyak, tumis bawang putih, aduk – aduk sampai matang.
  4. Masukkan ayam yang sudah setengah matang dan jamur sambil terus diaduk – aduk.
  5. Masukkan kecap manis, kecap asin, gula, dan garam. Aduk sampai ayam dan jamur kecokelatan.
  6. Masukkan air dan sedikit air kaldu ayam. Masak hingga air berkurang dan ayam lunak.
  7. Angkat dan siap disiramkan di atas mi yang sebelumnya telah direbus dan ditiriskan di dalam mangkuk.

Analisa Usaha Bakmi
Asumsi

  1. Masa pakai gerobak/etalase 3 tahun.
  2. Masa pakai meja dan kursi 3 tahun.
  3. Masa pakai peralatan masak 3 tahun.
  4. Masa pakai peralatan makan 2 tahun.
  5. Masa pakai perlengkapan tambahan 1 tahun.
Investasi

Investasi Nilai (Rp)
Gerobak/etalase
Meja dan kursi
Peralatan masak
Peralatan makan
Perlengkapan tambahan
2.000.000
500.000
1.000.000
1.000.000
200.000
Total Investasi 4.700.000

Biaya Operasional per Bulan
Biaya Nilai (Rp)
Biaya tetap :
Penyusutan gerobak/etalase 1/36 x Rp 2.000.000
Penyusutan meja dan kursi 1/36 x Rp 500.000
Penyusutan peralatan masak 1/36 x Rp 1.000.000
Penyusutan peralatan makan 1/24 x Rp 1.000.000
Penyusutan perlengkapan tambahan 1/12 x Rp 200.000
Gaji karyawan   

55.555
13.888
27.777
41.666
16.666
500.000
Total Biaya Tetap 655.552
Biaya variabel :
Mi (3 kg x Rp 9.000/kg x 30 hari)
Ayam (1 ekor x Rp 18.000/ekor x 30 hari)
Sawi, sayuran lain, dan bumbu (Rp 20.000/hari x 30 hari)
Kecap dan saus (Rp 10.000/3 hari x 10)
Gas (Rp 13.000/3 hari x 10)
Sewa tempat
Retribusi kebersihan dan listrik   

810.000
540.000
600.000
100.000
130.000
500.000
100.000
Total Biaya Variabel 2.780.000
Total Biaya Operasional 3.435.552

Pemasukan per Bulan
Penjualan bakmi :
30 porsi x Rp 8.000 x 30 hari = Rp 7.200.000
Keuntungan per Bulan
Laba    = total pemasukan – total biaya operasional
    = Rp 7.200.000 – Rp 3.435.552
    = Rp 3.764.448
Lama Balik Modal
Lama balik modal    = total investasi/laba
            = Rp 7.200.000/Rp 3.764.448
            = 1 bulan 8 hari

Selain kualitas dan cita rasa makanan, kebersihan dan kenyamanan tempat usaha juga menjadi salah satu faktor penting yang harus Anda perhatikan. Pastikan lokasi usaha tidak berada di tempat yang kotor dan berbau. Buat suasana senyaman mungkin sehingga pelanggan tidak kapok datang dan membeli bakmi Anda.
Anda juga bisa menyediakan menu pelengkap lainnya seperti: es kelapa muda, es teler, es  pisang ijo, es kacang merah, es bubur buah dan aneka just

Semoga bisa menjadi inspirasi bisnis anda
Peluang Usaha Kuliner Lainnya:
Usaha Kuliner Bakso Daging Sapi
Usaha Kuliner Ayam Bumbu Rujak
Usaha Kuliner Bebek Goreng
Usaha Kuliner Dorayaki
Usaha Kuliner Yoghurt 
Usaha Kuliner Siomay
Usaha Kuliner Burger
Usaha Kuliner Ayam Bakar
Usaha Kuliner Jamur Kriuk
Usaha Kuliner Es Bubur Buah
Usaha Kuliner Es Pisang Ijo 
Usaha Kuliner Es Kacang Merah
Usaha Kuliner Es Kelapa Muda
Usaha Kuliner Martabak
Usaha Kuliner Es Teler
Usaha Kuliner Steik



Baca Juga Artikel Berikut:

2 komentar:

OEN-OEN said...

mantap nih boz ilmunya buat ngembangin usaha.

Boz ochieda, udah bisa nyimpan edit html kan?

Rossy said...

@OEN-OEN tank's boz dah berkunjung, aku sekarang masih pakai blogger versi lama...

Post a Comment

ADVERTISER

Anda Pengunjung Yang Ke

Blog Archive